Co-educational day school for Pre-School through Twelfth grade

Gerakan Akbar 1000 Guru ASEAN Menulis Puisi

  • Posted: 2018-10-23
  • By: L.M. Sri Sudartanti Purworini

Senin, 23 September 2018 bertepatan dengan Puncak Perayaan Hari Puisi Nasional, Perkumpulan Rumah Seni Asnur, yang diprakarsai oleh Asrizal Nur meluncurkan sebuah antologi puisi guru yang berjudul Antologi Puisi Guru : Tentang Sebuah Buku dan Rahasia Ilmu. Antologi puisi ini ditulis oleh 1000 guru ASEAN yang tergabung dalam Gerakan Akbar 1000 Guru ASEAN Menulis Puisi.  Guru-guru yang menulis puisi dalam buku tersebut tersebar di seluruh Indonesia dan negara-negara ASEAN.  Meki jumlah guru (tak terbatas ilmu, usia, jenis kelamin, agama, jenjang yang diajarnya, negara, suku) begitu banyak tetapi ternyata hanya sekitar 1000 guru yang tertarik untuk melibatkan diri dalam kegiatan ini. Pada malam itu juga diserahkan penghargaan dari Yayasan MURI karena antologi puisi tersebut ditulis oleh 1000 guru.

Tiga guru Santa Ursula BSD yang melibatkan diri dalam kegiatan tersebut adalah Evy Chrisna Ch. (guru Matematika SMA), L. M. Sri Sudartanti Purworini (guru Bhs. Indonesia SMA), dan Silviana N. (guru matematika SD).

Aktivitas menulis puisi ini merupakan upaya Perkumpulan Rumah Seni Asnur untuk terus menggerakkan semangat menulis puisi di kalangan guru. “Bila guru memiliki perhatian dan kemampuan pada puisi; tidak saja turut menggairahkan kesusasteraan Nusantara, menambah khazanah perpuisian terlebih dari itu dapat menciptakan iklim bersastra di sekolah-sekolah...” demikian yang disampaikan Asrizal Nur. Selanjutnya dikatakannya juga  “...aktivitas menulis di kalangan guru juga turut mengembangkan literasi di sekolah dalam rangka memperkuat karakter bangsa dan sejalan dengan program pemerintah untuk mencerdaskan bangsa.” Menulis tanpa membaca adalah sesuatu yang tak mungkin terjadi. Oleh karena itu, guru yang menulis pastilah dia juga seorang guru yang tekun membaca. Inilah salah satu jalan untuk mengembangkan literasi di sekolah.

“Gerakan 1000 Guru ASEAN Menulis Puisi adalah salah satu upaya juga untuk mendobrak citra keterkungkungan guru yang selama ini seringkali ditempatkan sekadar berdiri di depan kelas.” (Maman S. Mahayana). Saat ini, peran guru tidak lagi sekadar profesi guru di depan kelas tetapi guru yang mampu memberikan pencerahan kepada bangsanya. Diharapkan gerakan akbar ini dapat mengangkat nama dan  citra guru yang kreatif dan inovatif dalam tata pergaulan internasional melalui karya-karya yang dihasilkannya. Semoga kegiatan ini semakin menumbuhkan kesadaran membaca dan menulis di kalangan guru.

 

“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis,

ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.”

- Pramoedya Ananta Toer -

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined index: HTTP_REFERER

Filename: views/page_news_detail_unit.php

Line Number: 25

Backtrace:

File: E:\xampp\htdocs\ws\application\views\page_news_detail_unit.php
Line: 25
Function: _error_handler

File: E:\xampp\htdocs\ws\application\views\template.php
Line: 112
Function: view

File: E:\xampp\htdocs\ws\application\controllers\News.php
Line: 165
Function: view

File: E:\xampp\htdocs\ws\index.php
Line: 315
Function: require_once

Back